Hidupgaya.co – Nina Nugroho bersama Indonesia Fashion Chamber (IFC) bakal melakukan fashion show dalam event Front Row Paris 2022 yang digelar di Bateu Chansonnier Port Debilly Paris dan La Galerie Bourbon. Selain fashion show, akan ada pop-up store dan business matching yang di adakan di lokasi yang sama.

Nina Septiana, desainer Nina Nugroho, mengatakan akan memboyong lima koleksi busana yang dipadankan dengan koleksi batik Keraton Kanoman dengan tema Caruban. Untuk diketahui, Caruban adalah nama daerah di Jawa Barat yang kini dikenal sebagai Kota Cirebon.

Kata Caruban sendiri berarti campuran, mengingat wilayah Caruban menjadi tempat tinggal masyarakat dari banyak budaya, di antaranya Sunda, Jawa, Arab dan Cina. “Para wali menyebut Caruban sebagai pusat jagat negeri yang dianggap terletak di tengah-tengah Pulau Jawa,” kata Nina dalam temu media terbatas di Jakarta, baru-baru ini.

Koleksi ‘Caruban’ Nina Nugroho yang akan ditampilkan di Front Row Paris 2022 (dok. istimewa)

Bicara tentang Front Row Paris 2022, Nina mengakui Cirebon dan budayanya menjadi sumber inspirasinya. “Sebagaimana Cirebon yang dianggap sebagai pusat jagat negeri, begitu pula halnya dengan sosok perempuan di tengah keluarga maupun lingkungannya. Sebagai pusat kehidupan, maka perempuan haruslah mampu memberikan yang terbaik dari setiap aktivitasnya,” terang Nina. 

Untuk mewujudkan koleksi ini, Nina berkolaborasi dengan Keraton Kanoman dalam penyediaan material batik. Ratu Raja Arimbi Nurtina, adik dari Sultan Kanoman XII, Pangeran Raja Muhamad Emiruddin mengatakan, Keraton Kanoman memiliki beragam koleksi batik, bukan hanya megamendung, motif yang selama identik dengan batik Cirebon. “Batik warisan budaya leluhur yang adiluhung dan diakui sebagai karya seni yang sangat luar biasa. Setiap goresan motif dan ragamnya sarat akan makna dan filosofi yang agung,” ujar kerabat Keraton Kanoman Cirebon.

Koleksi Caruban, sebut Nina, diwujudkan dalam desain busana batik yang simpel namun elegan khas Nina Nugroho. “Memberikan kesan kuat, namun tetap anggun dan keibuan,” ujar CEO Nina Nugroho.

Untuk koleksinya kali ini,Nina menggunakan 10 lembar batik Cirebon dengan 7 motif yang berbeda. Secara khusus Nina Nugroho melakukan riset mengenai batik Cirebon melalui serangkaian wawancara dengan budayawan dan ahli sejarah Cirebon.

‘’Sejarah telah mencatat, bahwa perjalanan batik di Cirebon sudah dimulai paling tidak sejak abad ke 15 atau 16. Bahkan sangat mungkin kesenian yang adhiluhung ini sudah dimulai sejak sebelum abad 15. Hal ini bisa kita lihat pada arsitektur mega mendung Kreta Jempana yang ada di Kesultanan Kanoman yang dibuat pada tahun 1350 Saka atau 1428 M,’’ imbuh Nina.

Keberadaan motif megamendung yang ada pada arsitektur Kreta Jempana di Kesultanan Kanoman mengindikasikan bahwa motif mega mendung sebagai motif batik yang sangat khas di Cirebon terinspirasi dari bentuk arsitektur Kreta Jempana.

Pada awalnya, batik hanya bisa dipakai oleh kalangan bangsawan keraton yang tingkat spiritualnya tinggi (sufi/wali). Karena itu, pakaian ini khusus untuk mereka sebagai simbol ketakwaan kepada sang pencipta. Dan motif batik pun merupakan simbol tingkatan bagi setiap pemakainya. 

Motif megamendung, motif teratai, motif paksi naga liman, motif singa barong dan lain-lain. Semua motif itu adalah tanda atau ciri dari yang memakainya, sehingga batiknya para bangsawan yang tingkat spiritualnya tinggi berbeda dengan mereka yang tingkat spiritualnya rendah.

Pada perkembangannya, batik yang awalnya sebagai simbol pakaian yang melambangkan tingkatan spiritual kemudian berubah menjadi sebuah industri di abad 19 dan 20 an, karena motif dan keindahan coraknya sangat diminati banyak orang salah satunya perkembangan industri batik di Trusmi dan Ciwaringin Cirebon. 

Hal ini tentu saja bagian dari dinamika zaman dan bekah dari industri batik ini, beragam motif yang sarat akan makna dan filosofi. ‘’Inilah alasan batik hari ini harus dilestarikan, karena bukan hanya menjaga keindahan motif dan ragamnya melainkan menjaga tata nilai makna dan filosofinya. Itu juga alasan unuk koleksi kali ini, saya secara khusus mengangkat batik Cirebon sebagai tema,’’ tandas Nina.

Caruban Collection

Kota Cirebon yang menjadi bertemunya banyak budaya, diwujudkan dalam pertemuan beberapa motif batik dalam satu busana. Setiap motif batik memiliki makna dan filosofinya masing-masing namun saling menguatkan. Nina menyebut, koleksi yang diusung ke Paris terdiri dari midi shirt, shirt, tunik dan outer/cape yang dipadankan dengan pipe pants, cullote dan skirt. “Detil berupa kancing Swarovski dan diperkaya dengan interlining dari bahan satin yang nyaman dan lembut,” ujar Nina.

Batik klasik Cirebon beragam motif dipadukan dengan bahan cotton bridal premium yang menambah kesan elegan namun ringan. Koleksi pertama terdiri dari tunik 2 in 1 dengan detil obi perpaduan batik Cirebon berwarna marun dan hitam putih di bagian lengan. Batik berwarna marun motif Kereta Paksi Naga Liman, yang merupakan kendaraan Sultan Cirebon. Kereta ini memiliki senjata trisula, yang merupakan simbol tiga kekuatan Sultan, yaitu kekuatan darat, laut dan udara. Dipadukan dengan cullote motif Mega Mendung Rara Sumanding. Rara Sumanding adalah julukan Puteri Ong Tien. Ia adalah salah satu istri Sunan Gunung Jati, yang merupakan putri kaisar Cina, yakni Kaisar Hong Gie. 

Detil selendang di bagian belakang, menambah kesan elegan dan klasik koleksi ini. Warna marun terlihat kontras dengan batik warna hitam d bagian belakang tunik. Hijab bukan sekadar penutup kepala, tetapi menjadi penyempurna penampilan koleksi ini, dengan menggunakan material glitter. “Koleksi Nina Nugroho akan selalu identik dengan hijab. Jadi hijab akan selalu hadir dengan koleksi yang ditampilkan,” tutur Nina.

Koleksi berikutnya perpaduan batik Wayang dengan batik motif parang Panembahan Cirebon. Batik Wayang Terdiri dari midi shirt menggunakan Batik Wayang dan perpaduan bahan polos bridal cotton premium berwarna gold. Detil obi menambah kesan anggun dan disempurnakan dengan hijab terbuat dari bahan brukat. Penampilan koleksi ini makin elegan dengan ‘cape’ batik motif Parang Panembahan Cirebon. Motif ini di masa lalu hanya bisa dipakai oleh keluarga bangsawan atau kalangan ksatria saja. Motif jenis parang muncul di era Panembahan Ratu Cirebon I (1571 – 1649 M). Muncul juga di era Panembahan Senopati Mataram (1586 – 1601 M) dan Sultan Agung Mataram (1613 – 1645 M).

Koleksi ‘Caruban’ Nina Nugroho yang akan ditampilkan di Front Row Paris 2022 (dok. istimewa)

Koleksi ketiga terdiri dari long coat batik wayang, shirt dan pipe pants. Batik wayang dipadukan dengan bahan bridal cotton premium berwarna coklat tua. Shirt diperkaya dengan detil berupa obi dan hijab menggunakan bahan tile. Batik Wayang merupakan simbolisasi manusia, yang mengajarkan filosofi kerukunan dan hidup dengan damai. Perpaduan Batik Patran Luwung dan Batik Wayang menjadi daya tarik koleksi selanjutnya.

Terdiri dari shirt 2 in 1 dengan detil di bagian belakang, dikenakan bersama cullote. Batik Patran Luwung, bermotif keris. Nama Luwung merujuk pada Syeikh Luwung (Pangeran Raja Muhammad), yang merupakan cucu Sunan Gunung Jati yang merupakan ahli keris (luwung). Motif ini merupakan motif klasik Cirebon.

Skirt dan tunik berbahan batik megamendung yang legendaris, menjadi koleksi penutup. Motif yang dipakai kali ini adalah Megamendung Nyai Panata Gama. Nya Panata Gama adalah julukan untuk ibunda Sunan Gunung Jati, yakni Nyai Mas Rarasantang atau dikenal juga sebagai Syarifah Mudaim. Saat itu Nyai Panata Gama adalah Guru Agung Pondok Pesantern Amparan Jati Cirebon. Julukan itu muncul karena kapasitas beliau yang mumpuni di bidang ilmu agama. Paduan skirt dan tunik megamendung berwarna berwarna biru dihiasi dengan ‘cape’ batik wayang berwana coklat sogan., serta dipermanis dengan hijab berbahan glitter berwarna silver. (HG)