Hidupgaya.co – Mengelola keuangan itu susah-susah gampang, apalagi bagi mereka yang sudah berkeluarga. Sebagai ‘menteri keuangan’ keluarga, ibu bertanggung jawab dalam menentukan berbagai pengeluaran keluarga, mulai dari kebutuhan dapur, sekolah anak, rekreasi, hingga kebutuhan esensial maupun kebutuhan tak terduga lainnya.

Kebutuhan yang beragam dan kian berkembang setiap harinya tentunya menjadi tantangan bagi ibu untuk tetap bijak dan hemat dalam mengatur keuangan keluarga. Ada setidaknya empat tantangan yang dihadapi para ibu dalam mengelola keuangan keluarga berikut solusinya:

1. Strategi antiboncos: Budgeting di awal bulan

Salah satu trik andalan para ibu untuk menjaga pengeluaran sehari-hari adalah dengan membuat anggaran sesuai dengan kategori kebutuhan di awal bulan. Dalam penerapannya, berkomitmen untuk menerapkan pembagian anggaran tersebut dari awal hingga akhir bulan bisa menjadi sedikit menantang. Tak jarang, ibu membuat budget bulanan yang kurang realistis dengan kemampuan dan kebutuhan. Padahal, membuat budget yang realistis bisa lebih memudahkan ibu untuk mengatur keuangan keluarga ketimbang budget yang semakin hemat. Agar makin teratur, lakukanlah alokasi budget pada pos-pos yang berbeda agar masing-masing budget tetap terjaga.

r

2. Catat pengeluaran berdasarkan kategori

Mengatur keuangan keluarga tidak hanya soal menekan pengeluaran keluarga agar cashflow makin sehat, namun juga soal pencatatan pengeluaran yang teratur. Sebagai menteri keuangan keluarga, memiliki skill pencatatan pengeluaran merupakan salah satu keahlian yang sangat penting. Selain ibu bisa mengetahui kisaran pengeluaran keluarga selama satu kurun waktu tertentu, ibu juga bisa mengetahui kategori apa saja yang menjadi pengeluaran utama bagi keluarga. Dengan mengetahui kebutuhan dari masing-masing kategori, ibu bisa membuat budgeting yang lebih sesuai dengan kebutuhan kategori.

3. Manfaatkan teknologi untuk penuhi kebutuhan

Kehadiran teknologi bisa makin memudahkan tanggung jawab ibu sebagai menteri keuangan keluarga. Ibu bisa memanfaatkan berbagai macam aplikasi pencatat pengeluaran yang tersedia di smartphone sehingga proses mencatat makin praktis. Selain itu, kebutuhan sehari-hari pun bisa dipenuhi dengan makin mudah karena kehadiran kampanye dan promo yang kerap tersedia mulai dari kebutuhan dapur, rekreasi, edukasi dan mainan anak, dan masih banyak lagi untuk memenuhi berbagai kebutuhan keluarga.

Tak hanya itu, ibu juga bisa memenuhi berbagai kebutuhan transfer sehari-hari dengan makin hemat hanya dengan bermodalkan smartphone. Apalagi sejak hadirnya fitur Transfer ShopeePay yang bisa digunakan untuk transfer ke mana pun, baik ke sesama pengguna ShopeePay maupun ke berbagai rekening bank secara gratis biaya admin, tanpa batas kuota harian, dan langsung sampai. Praktis, fitur Transfer ShopeePay bisa diakses langsung melalui aplikasi Shopee tanpa perlu mengunduh aplikasi baru.

4. Evaluasi finansial di akhir bulan

Makin cakap dalam mengelola keuangan keluarga dengan melakukan evaluasi finansial di akhir bulan. Setelah di awal bulan telah membuat budget, ibu bisa mengevaluasi situasi keuangan di akhir bulan. Evaluasi beberapa poin seperti apakah budget tersebut sudah mencukupi kebutuhan keluarga; kategori pengeluaran apa saja yang bisa dihemat; atau mungkin ada kebutuhan tambahan yang membutuhkan budget khusus di bulan selanjutnya. 

Nah, buat kalian yang sudah menjadi ibu, terapkan solusi di atas agar kamu semakin handal dalam menjadi menteri keuangan keluarga. Makin hemat, manfaatkanlah layanan pembayaran ShopeePay yang menawarkan fitur Transfer ShopeePay agar bisa transfer ke mana pun,  secara gratis dan tanpa batas kuota harian. 

Mngatur keuangan keluarga adalah sebuah perjalanan yang penuh dengan trial-and-error. Tetap semangat dan konsisten dalam menerapkan pengelolaan keuangan ya! (HG)