Hidupgaya.co – Sebuah sub-varian dari jenis virus corona Omicron yang sangat menular,  kerap disebut dengan istilah ‘Omicron siluman’ yang menurut beberapa penelitian bisa lebih menular daripada versi aslinya, telah terdeteksi di 57 negara, demikian laporan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Selasa (1/2/2022).

Varian Omicron yang menyebar cepat dan sangat bermutasi dengan cepat menjadi varian dominan di seluruh dunia sejak pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan 10 minggu lalu.

Dalam pembaruan epidemiologi mingguannya, Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan bahwa varian yang menyumbang lebih dari 93 persen dari semua spesimen virus corona yang dikumpulkan dalam sebulan terakhir, tercatat memiliki beberapa sub-garis keturunan, yakni BA.1, BA.1.1, BA.2 dan BA.3.

Ilustrasi virus corona (dok. istimewa)

BA.1 dan BA.1.1, yaitu versi pertama yang diidentifikasi, masih mencakup lebih dari 96 persen dari semua urutan Omicron yang diunggah ke inisiatif sains global GISAID.

Tetapi ada peningkatan yang jelas dalam kasus-kasus yang melibatkan BA.2, yang tercatat memiliki beberapa mutasi berbeda dari aslinya – termasuk pada protein spike yang menandai permukaan virus dan merupakan kunci untuk memasuki sel manusia.

“Sekuens yang ditunjuk BA.2 telah diserahkan ke GISAID dari 57 negara hingga saat ini,” kata WHO, menambahkan bahwa di beberapa negara, sub-varian sekarang menyumbang lebih dari setengah dari semua rangkaian Omicron yang dikumpulkan.

Badan kesehatan PBB mengatakan sedikit yang diketahui tentang perbedaan antara sub-varian – dan menyerukan penelitian tentang karakteristiknya, termasuk penularannya, seberapa baik ia menghindari perlindungan kekebalan dan virulensinya.

Beberapa penelitian terbaru telah mengisyaratkan bahwa BA.2 lebih menular daripada Omicron asli.

Maria Van Kerkhove, salah satu pakar terkemuka WHO tentang COVID, mengatakan kepada wartawan bahwa informasi tentang sub-varian sangat terbatas, tetapi beberapa data awal menunjukkan BA.2 memiliki sedikit peningkatan dalam tingkat pertumbuhan dibandingkan BA.1.

Omicron secara umum diketahui menyebabkan penyakit yang lebih ringan daripada varian virus corona sebelumnya yang telah mendatangkan malapetaka, seperti Delta. Van Kerkhove mengatakan sejauh ini tidak ada indikasi bahwa ada perubahan tingkat keparahan pada sub-varian BA.2.

Dia menekankan bahwa terlepas dari jenisnya, COVID tetap menjadi penyakit berbahaya dan orang harus berusaha untuk tidak tertular.

“Kita perlu orang-orang sadar bahwa virus ini terus beredar dan terus berkembang. Sangat penting bagi kita untuk mengambil langkah-langkah untuk mengurangi paparan terhadap virus ini, varian mana pun yang beredar,” tandas Van Kerkhove dikutip dari MedicalXpress. (HG)