Ragam Manfaat Terapi Musik: Pulihkan Korban Perang Hingga Bantu Obati Kelumpuhan

on

Hidupgaya – Musik diketahui menjadi elemen penting dalam kehidupan manusia. Awal mula diperkenalkannya terapi musik adalah pada Perang Dunia ke 2 sebagai upaya memulihkan korban perang.

Kini musik banyak digunakan untuk terapi penyakit mental atau kelumpuhan organ tubuh. Musik juga dapat berguna untuk menyegarkan sejenak sistem pola otak setelah lama dimanfaatkan saat bekerja.

Pianis musik klasik Ananda Sukarlan (dok. Dermalounge Clinic)

Tidak salah jika Dermalounge Clinic menawarkan layanan terapi musik. Menurut pendiri Dermalounge Clinic, Nancy Weber, musisi yang bakal mengisi terapi musik tersebut adalah pianis musik klasik Indonesia, Ananda Sukarlan, yang kini menetap bergantian di Jakarta maupun Spanyol.

Musisi kelahiran Jakarta, 53 tahun silam, dikenal sebagai pianis, komponis, pendidik, penulis dan aktivis kebudayaan. Ia membuat musik bagi anak-anak difabel di Spanyol, dan di Indonesia mendirikan Yayasan Musik Sastra Indonesia (YMSI).

Saat berkesempatan bermain piano di Dermalounge beberapa waktu yang lalu, Ananda yang sejak usia usia 5 tahun sudah mulai bermain piano, menyampaikan bahwa musik memiliki kekuatan untuk menyembuhkan (healing) karena dapat mengeksplorasi emosi melalui pengalaman katartis.

Menurut pianis dan satu-satunya orang Indonesia yang masuk dalam buku “The 2000 Outstanding Musicians of the 20th Century”, musik dipertimbangkan menjadi satu elemen yang menghasilkan banyak kesenangan dalam hidup.

Alasannya, dengan mendengarkan musik, maka dapat melepaskan dopamin di otak, seperti halnya makanan, kegiatan seks, latihan fisik, dan obat-obatan terlarang. Hal tersebut terjadi melalui transmisi otak yang berperan penting dalam fungsi kognisi, emosional, dan tingkah laku.

Semuanya akan menjadi stimulasi yang dibentuk oleh struktur otak, yang mengatur respons psikologis dan megarah kepada stimulasi emosional.

“Musik yang lembut akan menjadikan mereka rileks. Contohnya bayi yang terlahir prematur dan tidak dapat tidur, membutuhkan degupan jantung ibu mereka maupun bentuk suara yang menyerupainya,” beber Ananda.

Komponis yang karyanya telah banyak dimainkan di Benua Amerika dan Eropa ini juga menuturkan,musik harus merefleksikan tujuan untuk penyembuhan (pemulihan). “Musik juga harus disajikan sebagai katarsis dari penderitaan (kegelisahan) kita,” ujarnya.

Tetapi sebaiknya kita juga rileks ketika mendengarkan musik. Mulai dari gelombang Beta selanjutnya masuk pada gelombang Alpha di otak, dan dalam situasi rileks, kita dapat merasa mimpi tetapi dalam kondisi sadar (lucid dream), serta tenang.

“Situasinya berlaku seperti saat kita berada dalam kondisi mendekati gelombang Theta, yakni pada waktu melakukan meditasi,” ujar Ananda.

Kajian kepustakaan di Universitas Diponegoro, Semarang juga menegaskan, musik untuk penyembuhan yang ada di klinik kecantikan, didefinisikan termasuk dalam terapi musik.

Dengan diperdengarkan musik terapi di klinik kecantikan, maka diharapkan dapat meningkatkan kualitas fisik dan mental para tamu dan pelanggan, lewat suara yang dihasilkan secara berkualitas baik dalam bentuk melodi, ritme, harmoni, timbre.

Musik memiliki kekuatan untuk mengobati penyakit dan meningkatkan kemampuan pikiran seseorang. Ketika musik diterapkan menjadi sebuah terapi, musik dapat meningkatkan, memulihkan, dan memelihara kesehatan fisik, mental, emosional, sosial dan spiritual.

Perlu diingat bahwa banyak dari proses dalam hidup kita selalu ber-irama. Contohnya nafas kita, detak jantung, dan pulsasi semuanya berulang dan berirama.

Terapi musik bersifat universal dan bisa diterima semua orang, tidak membutuhkan kerja otak yang berat untuk menginterpretasi alunan musik. Alirannya sangat mudah diterima organ pendengaran, kemudian melalui saraf pendengaran disalurkan ke bagian otak yang memproses emosi (sistem limbik).

Pengaruh musik sangat besar bagi pikiran dan tubuh manusia. Berbagai bentuk dan gaya diorganisaskan sedemikian rupa, sehingga tercipta musik yang bermanfaat bagi kesehatan fisik dan mental.*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s