Eksplorasi Keindahan Batik Jambi di Tangan Wignyo Rahadi

Hidupgaya – Provinsi Jambi memiliki kearifan lokal berupa kerajinan kain batik serta tempat pariwisata yang sangat berpotensi dikembangkan, salah satunya Candi Muaro Jambi. Mungkin belum banyak yang tahu bahwa Jambi merupakan salah satu kota penting dalam sejarah batik di Nusantara.

Batik Jambi dikenal memiliki corak dan warna dengan ciri khas tersendiri. Kain batik dibawa dan diperkenalkan pertama kali di Jambi oleh Haji Muhibat yang berasal dari Jawa Tengah, pada 1875. Pada masa itu, batik hanya dipakai sebagai pakaian adat oleh kaum bangsawan dan raja Melayu Jambi. Seiring berjalannya waktu, Batik Jambi dikenakan oleh masyarakat luas.

Busana wanita Batik Jambi koleksi Wignyo Rahadi (dok.ist)

“Batik Jambi didominasi oleh warna cenderung gelap seperti merah kecokelatan, kuning kemerahan, dan biru hasil pewarnaan alami yang memanfaatkan tumbuh-tumbuhan seperti kayu sepang, ramelang, lambato, dan nilo,” ujar desainer busana Wignyo Rahadi yang mengeksplorasi keindahan Batik Jambi.

Wigno bersinergi dengan Kantor Perwakilan (KPw) Bank Indonesia Provinsi Jambi, menggelar peragaan busana virtual dengan menggunakan kain Batik Jambi di destinasi pariwisata Candi Muaro Jambi yang ditayangkan pada acara Webinar Wastra dan Kopi Jambi untuk Dunia pada 19 Desember silam.

Material Batik Jambi buatan Rumah Batik Azimah dan Batik Jambi Maryana yang merupakan binaan Kantor Perwakilan (KPw) Bank Indonesia Provinsi Jambi dikreasikan oleh Wignyo dalam koleksi busana berupa varian gaun, rok dan celana panjang yang dipadu cape dan outer dengan menonjolkan keindahan motif Batik Jambi, serta aksentuasi layer dan ornamen obi untuk menciptakan kesan dinamis.

Elemen lain yang menjadi karakter rancangan Wignyo adalah material batik itu diselaraskan dengan tenun ATBM (Alat Tenun Bukan Mesin) yang menciptakan tampilan akhir yang berbeda dan cocok dikenakan untuk beragam acara.

Ragam hias Batik Jambi dipengaruhi oleh budaya India, Cina, dan Persia. Corak Batik Jambi diambil dari ukiran rumah adat dan alam sekitar, termasuk flora dan fauna. Pengaruh Islam terlihat pada ragam hias kaligrafi dan ornamen non figuratif, pengaruh India terlihat pada motif patola, dan pengaruh Cina terlihat pada bagian tumpal atau pinggiran kain batik.

Motif Batik Jambi yang terkenal antara lain Tampuk Manggis, Kapal Sanggat, Durian Pecah, Merak Ngeram, Angso Duo, Kuao Berhias, Riang-riang, Batanghari, Bungo Kaco Piring, Daun Keladi, Cendawan, Bunga Melati, Bunga Kopi, Kepak Lepas, Bungo Pauh, Keris Siginjai, dan Bungo Duren.

Candi Muaro Jambi merupakan destinasi wisata bersejarah yang menjadi unggulan Provinsi Jambi. Kompleks candi ini merupakan situs purbakala terluas di Asia Tenggara dengan luas 3981 hektar. Candi Muaro Jambi diperkirakan berasal dari abad-7 M dan diyakini sebagai salah satu pusat pengembangan agama Buddha di masa kejayaan Kerajaan Sriwijaya. Meskipun belum sepopuler candi lain di Pulau Jawa, situs purbakala yang telah didaftarkan dan masuk Warisan Dunia oleh UNESCO pada 2009 ini merupakan aset yang dapat dimanfaatkan di bidang ilmu pengetahuan, kebudayaan, pariwisata, dan ekonomi. (HG)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s