Hidupgaya.co – Sebuah studi baru yang dilakukan para peneliti Houston Methodist meninjau wawasan dan bukti yang muncul – yang menunjukkan bahwa infeksi COVID-19 mungkin memiliki efek neurologis jangka pendek dan jangka panjang. 

Temuan utama studi termasuk bahwa infeksi COVID-19 dapat mempengaruhi individu untuk mengembangkan kondisi neurologis ireversibel (yang tidak bisa dipulihkan) dapat meningkatkan kemungkinan stroke dan memperbesar peluang untuk mengembangkan lesi otak persisten yang dapat menyebabkan pendarahan otak.

Dipimpin oleh penulis terkait Joy Mitra, Ph.D., Instruktur, dan Muralidhar L. Hegde, Ph.D., Profesor Bedah Saraf di Divisi Perbaikan DNA di dalam Pusat Regenerasi Saraf di Houston Methodist Research Institute, studi teraru telah dipublikasikan di jurnal Aging Research Review.

Ilustrasi virus corona penyebab Covid (dok. istimewa)

Banyak penelitian telah menunjukkan bahwa dampak penyakit COVID jauh melampaui waktu infeksi yang sebenarnya. Sejak awal pandemi, COVID-19 telah melampaui angka kematian lebih dari 5,49 juta di seluruh dunia dan lebih dari 307 juta kasus positif yang dikonfirmasi. AS saja menyumbang hampir 90 juta dari kasus tersebut, menurut situs web Our World in Data.

COVID-19 diketahui menyerang dan menginfeksi otak, di antara organ utama lainnya. Sementara banyak penelitian telah dilakukan untuk membantu kita memahami evolusi, infeksi dan patologi penyakit, masih banyak yang masih belum jelas tentang efek jangka panjangnya, terutama pada otak.

Infeksi virus corona dapat menyebabkan penyakit neurodegeneratif jangka panjang dan tidak bisa pulih, terutama pada orang tua dan populasi rentan lainnya. Beberapa studi pencitraan otak pada korban dan penyintas COVID-19 telah mengonfirmasi pembentukan lesi pendarahan mikro di daerah otak yang lebih dalam terkait dengan fungsi kognitif dan memori kita. Dalam studi tinjauan ini, para peneliti telah mengevaluasi secara kritis kemungkinan hasil neuropatologis kronis pada populasi penuaan dan komorbiditas jika intervensi terapeutik tepat waktu tidak diterapkan.

Pendarahan mikro merupakan tanda neuropatologis yang muncul yang kerap diidentifikasi pada orang yang menderita stres kronis, gangguan depresi, diabetes, dan komorbiditas terkait usia. 

Berdasarkan temuan sebelumnya, para peneliti membahas bagaimana lesi mikrohemoragik yang diinduksi COVID-19 dapat memperburuk kerusakan DNA pada sel-sel otak yang terkena, mengakibatkan penuaan saraf dan aktivasi mekanisme kematian sel, yang pada akhirnya berdampak pada mikrostruktur-pembuluh darah otak. 

Fenomena patologis itu menyerupai ciri-ciri kondisi neurodegeneratif seperti penyakit Alzheimer dan Parkinson dan cenderung memperburuk demensia stadium lanjut, serta defisit kognitif dan motorik.

Efek infeksi COVID-19 pada berbagai aspek sistem saraf pusat saat ini sedang dipelajari. Misalnya, 20-30% pasien COVID-19 melaporkan kondisi psikologis yang berkepanjangan yang dikenal sebagai brain fog/kabut otak di mana individu menderita gejala seperti kehilangan ingatan, kesulitan berkonsentrasi, melupakan aktivitas sehari-hari, kesulitan dalam memilih kata yang tepat, memakan waktu lebih lama dari waktu biasanya untuk menyelesaikan tugas rutin, proses berpikir yang kacau dan mati rasa emosional.

Efek jangka panjang yang lebih parah yang dianalisis dalam artikel ulasan Houston Methodist termasuk kecenderungan untuk mengembangkan penyakit Alzheimer, Parkinson, dan penyakit neurodegeneratif terkait, serta gangguan kardiovaskular karena pendarahan internal dan lesi yang diinduksi pembekuan darah di bagian otak yang mengatur sistem pernapasan menyusul gejala COVID-19. 

Selain itu, penuaan sel diperkirakan dipercepat pada pasien COVID-19. Sejumlah besar tekanan seluler menghambat sel yang terinfeksi virus untuk menjalani fungsi biologis normal mereka dan membiarkan mereka masuk ke ‘mode hibernasi’ atau bahkan mati sama sekali.

Studi ini juga menyarankan berbagai strategi untuk meningkatkan beberapa hasil neuropsikiatri dan neurodegeneratif jangka panjang, serta menguraikan pentingnya tata laksana terapi ‘nanozyme’ dalam kombinasi dengan berbagai obat yang disetujui FDA yang mungkin terbukti berhasil melawan penyakit akibat wabah.

Namun, mengingat sifat bidang ini yang terus berkembang, keterkaitan seperti yang dijelaskan dalam ulasan ini menunjukkan perjuangan melawan COVID-19 masih jauh dari selesai, kata para peneliti. Mereka  memperkuat pesan bahwa mendapatkan vaksinasi dan menjaga kebersihan adalah kunci dalam usaha untuk mencegah konsekuensi jangka panjang dan merugikan tersebut. (HG)