Hidupgaya.co – Gejala COVID yang menetap dalam jangka panjang terus menimbulkan masalah pada penyintas, namun dokter masih belum sepenuhnya memahami bagaimana harus mengatasinya.

Dalam sebuah studi baru tentang fenomena Long COVID (gejala menetap dalam jangka panjang meski dinyatakan negatif virus corona) yang diterbitkan 13 Maret 2022 di Annals of Neurology, para peneliti UC San Francisco mengidentifikasi biomarker (penanda biologis) yang ada pada tingkat tinggi yang dapat bertahan selama berbulan-bulan dalam darah peserta penelitian yang memiliki Long COVID dengan gejala neuropsikiatri.

Hasil studi menjanjikan dalam pengembangan tes laboratorium untuk mengukur risiko Long COVID untuk mengevaluasi terapi baru guna mengatasi bentuk COVID yang kadang-kadang dianggap sebagai sindrom subjektif yang sulit untuk dijelaskan dan diukur.

Ilustrasi virus corona penyebab Covid-19 (dok. istimewa)

“Untuk sebagian besar tahun pertama pandemi, banyak orang dengan Long COVID diberitahu bahwa apa yang mereka alami bahkan tidak valid,” kata Michael Peluso, MD, asisten profesor kedokteran di UCSF dan penulis pertama studi tersebut dikutip dari laman MedicalXpress. “Kini kami mulai mengidentifikasi pengukuran biologis objektif yang berkorelasi dengan apa yang orang-orang katakan kepada kami tentang gejala panjang COVID-19 yang mereka alami.”

Long COVID ditandai dengan gejala yang berlanjut atau baru muncul seperti kelelahan, sesak napas, kesulitan kognitif, kelainan irama jantung, gangguan tidur, serta nyeri otot dan persendian, yang dapat bertahan selama berbulan-bulan setelah infeksi akut virus SARS-CoV2.

Para peneliti memperkirakan bahwa antara 10% dan 30% dari mereka yang terinfeksi virus SARS-CoV-2 mengalami gejala COVID dalam durasi lama (meskipun tampaknya lebih kecil kemungkinannya di antara orang yang divaksinasi). 

Hingga 23 juta orang di Amerika Serikat mungkin telah menderita masalah kesehatan kronis yang dipicu oleh infeksi, menurut laporan terbaru oleh Kantor Akuntabilitas Pemerintah AS.

Long COVID bahkan dapat mempengaruhi individu yang awalnya hanya mengalami penyakit ringan dan mungkin bahkan pada mereka yang tidak menunjukkan gejala meskipun dinyatakan positif terinfeksi.

Protein Virus Bertahan Lama di Sel-sel Otak

Untuk melakukan penelitian ini, dokter mensurvei 46 pasien yang sebelumnya terinfeksi terkait dengan 32 gejala fisik COVID dalam durasi panjang serta gejala kesehatan mental seperti kehilangan memori/daya ingat, lekas marah, agitasi, depresi, kecemasan, stres pasca-trauma, dan kehilangan sensorik tertentu. 

Selain itu, peneliti laboratorium menganalisis sampel plasma darah dari 12 subjek kontrol yang tidak pernah terinfeksi tanpa gejala neuropsikiatri untuk perbandingan.

Semua peserta penelitian adalah pasien dalam studi Dampak Jangka Panjang Infeksi dengan Novel Coronavirus (LIINC) COVID-19 yang berbasis di San Francisco, dan terdaftar pada Maret 2020 hingga Februari 2021, setelah dinyatakan positif terinfeksi.

Tujuan awal dari penelitian ini adalah untuk mengikuti pasien dari waktu ke waktu guna melacak kekebalan alami setelah infeksi COVID, tetapi ketika menjadi jelas bahwa pasien pada kunjungan kembali terus mengalami gejala beberapa minggu setelah infeksi, pemahaman tentang gejala COVID yang panjang ini menjadi fokus utama penelitian. 

Temuan baru itu didasarkan pada satu titik waktu, tetapi pasien terus dipantau untuk perubahan gejala dan imunologi dan biomarker potensial lainnya.

Identitas pasien dan status gejala disamarkan, tim kemudian menggunakan teknik berdasarkan sampel plasma darah, yang dikembangkan oleh Edward Goetzl, MD, seorang profesor emeritus kedokteran di UCS, untuk mengukur protein virus dan pasien yang berasal dari neuron.

Para peneliti pertama-tama mengisolasi kantung berisi protein – yang disebut eksosom – yang dilepaskan ke dalam darah oleh semua jenis sel, kemudian memilih hanya eksosom yang berasal dari neuron dan sel pendukung, dikenal sebagai astrosit. Goetzl melihat pendekatan ini sebagai ukuran proksi yang mencerminkan gangguan yang terjadi pada sel-sel di otak setelah infeksi SARS-CoV-2.

Analisis tersebut mendeteksi tingkat rata-rata yang jauh lebih tinggi dari dua protein virus SARS-CoV-2 yang mereka ukur (protein nukleokapsid dan protein lonjakan) dalam sampel plasma darah yang dikumpulkan antara enam dan 12 minggu setelah diagnosis dari pasien yang terinfeksi COVID yang memiliki gejala neuropsikiatri sebagai perbandingan untuk sampel dari mereka yang mengalami Long COVID, tetapi yang tidak punya gejala neuropsikiatri. 

Tingkat protein ini dari eksosom saraf pada pasien Long COVID tanpa penyakit neuropsikiatri masih lebih tinggi daripada kadar pada pasien tanpa kondisi itu.

Goetzl mengatakan bahwa SARS-CoV-2, seperti beberapa virus lainnya, menargetkan struktur yang disebut mitokondria di dalam sel yang diserangnya. Virus kemungkinan besar mengganggu tugas mitokondria normal, termasuk menyediakan sel dengan bentuk energi yang dapat digunakan dan berkontribusi pada kemampuan sistem kekebalan untuk merespons infeksi. 

Para peneliti mengukur perbedaan signifikan dalam tingkat beberapa protein mitokondria antara pasien Long COVID dengan dan tanpa gejala neuropsikiatri, yang menunjukkan perubahan fungsi mitokondria dalam neuron, menurut Goetzl.

“Saya pikir sebagian besar ilmuwan yang telah mempertimbangkan ini mungkin mengatakan sangat tidak mungkin bahwa partikel virus tetap menular pada tahap ini, tetapi protein virus yang berkeliaran di dalam sel ini masih dapat melakukan hal-hal buruk,” kata Goetzl. 

Dia optimistis tentang pengembangan obat molekul kecil yang dapat memasuki sel yang terinfeksi dan menghancurkan protein virus tertentu.

Bergerak Menuju Diagnosis dan Pengobatan

“Banyak peneliti mengaitkan gejala kronis pada Long COVID terutama dengan respons imun yang berkepanjangan atau berubah,” jelas Peluso. 

Infeksi akut awal dapat memicu perubahan maladaptif jangka panjang dalam sistem kekebalan tubuh. Kehadiran protein virus yang berkelanjutan di dalam tubuh dapat menyebabkan respons peradangan kronis. Kehadiran molekul virus tertentu juga dapat memicu respons autoimun di mana sistem kekebalan menyerang jaringan tubuh sendiri.

“Dengan mengidentifikasi biomarker seperti ini, kami akan dapat mendiagnosis Long COVID dengan lebih akurat dan mengidentifikasi perawatan yang efektif melalui studi klinis yang dirancang dengan baik,” kata Peluso. “Dengan penelitian ini, kami telah mengambil langkah penting menuju tujuan itu.” (HG)