Hidupgaya.co – Dunia tengah bergulat dengan penyebab hepatitis akut misterius pada anak – beberapa bahkan merenggut nyawa. Pihak berwenang tengah menyelidiki apakah anjing berada di balik peningkatan kasus hepatitis pada anak-anak.

Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA) mengatakan pada Jumat lalu bahwa jumlah kasus hepatitis mendadak melonjak 18 sejak minggu lalu menjadi 163, termasuk 11 anak yang telah menjalani transplantasi/cangkok hati setelah organ mereka rusak parah.

Hepatitis yang tidak dapat dijelaskan – atau peradangan hati – jarang terjadi pada anak-anak, dan kasus-kasus tersebut telah memicu kekhawatiran di seluruh dunia.

Ilustrasi pasien anak (dok. istimewa)

Pejabat kesehatan mengatakan bahwa adenovirus, infeksi virus yang biasanya ringan yang menyebabkan selesma/common cold tetap menjadi teori utama. Tetapi laporan itu menambahkan bahwa jumlah yang relatif tinggi dari anak-anak yang terkena dampak – 70 persen dari 93 responden survei – berasal dari keluarga dengan anjing, atau memiliki paparan lain terhadap hewan peliharaan sebelum jatuh sakit.

“Pentingnya temuan ini sedang dieksplorasi,” tulis para pejabat kesehatan Inggris dilaporkan The Telegraph.

Tetapi mereka menekankan bahwa memiliki anjing adalah hal umum di Inggris dan hanya tersedia data yang terbatas tentang tingkat latar belakang kepemilikan hewan peliharaan dalam keluarga anak-anak sehingga sulit untuk menilai pentingnya data.

The Telegraph melaporkan bahwa pejabat kesehatan tidak yakin bahwa hubungannya kuat, tetapi merasa terlalu dini untuk membuang hipotesis potensial apa pun berdasarkan hasil survei.

‘Tidak ada hubungan yang masuk akal antara hewan peliharaan dan hepatitis,” demikian disampaikan Prof Francois Balloux, Direktur University College London Genetics Institute, menambahkan bahwa dia tidak bisa memikirkan penjelasan yang masuk akal untuk hubungan antara paparan anjing dan hepatitis pada anak-anak.

“Anjing membawa adenovirus mereka sendiri, termasuk CAV-1, patogen hati anjing, tetapi tidak ada bukti sebelumnya sama sekali bahwa CAV-1 dapat menginfeksi manusia,” katanya kepada The Telegraph.

Dr Meaghan Kall, seorang ahli epidemiologi di UKHSA, mengatakan di Twitter bahwa teori itu tampak tidak masuk akal.

Laporan itu muncul setelah Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa sekitar 300 kasus kini telah dilaporkan di setidaknya 20 negara.

Sementara sebagian besar berada di Eropa, sejumlah kecil kasus telah diidentifikasi di Amerika, Pasifik barat dan Asia Tenggara – termasuk tiga kematian di Indonesia.

Saat ini, teori utama adalah bahwa kasus tersebut terkait dengan adenovirus, dan 72 persen anak-anak yang diuji patogen di Inggris menunjukkan hasil positif.

Penguncian Pandemi Bisa Menjadi Faktor

Tetapi UKHSA mengatakan kemungkinan ada faktor lain yang memperkuat infeksi. Satu teori adalah bahwa penguncian COVID-19 mungkin telah melemahkan kekebalan anak-anak, karena mereka kurang terpapar patogen umum saat dalam isolasi, atau bahwa virus tersebut bertindak bersama-sama dengan infeksi lain.

Ilmuwan menekankan kemungkinan hal ini bisa melibatkan Sars-Cov-2. Sejauh ini, 14 persen anak-anak yang terkena dampak di seluruh Inggris baru-baru ini dinyatakan positif COVID, dan para ilmuwan tidak mengesampingkan kemungkinan bahwa kasus hepatitis adalah konsekuensi dari infeksi.

Kemungkinan lain adalah bahwa ada gelombang infeksi adenovirus normal yang sangat besar, yang berarti komplikasi yang sangat jarang muncul lebih sering, atau bahwa ini adalah varian adenovirus baru.

Dr Meera Chand, direktur klinis dan infeksi, mendesak orang tua untuk mewaspadai gejala hepatitis. Gejala yang paling umum – ditemukan pada lebih dari 70 persen anak-anak – adalah penyakit kuning, sementara muntah dan tinja pucat juga lazim.

“Penting bagi orang tua untuk mengetahui kemungkinan anak mereka terkena hepatitis,” katanya. “Namun, kami terus mengingatkan semua orang untuk waspada terhadap tanda-tanda hepatitis – terutama penyakit kuning, mencari semburat kuning di bagian putih mata – dan hubungi dokter jika orang tua khawatir tentang hal itu.” (HG)