Bagi yang Tidak Divaksinasi Covid-19, Katakan Terima Kasih

on

Hidupgaya – Bagi yang tidak mendapatkan vaksinasi karena berbagai alasan, berterima kasihlah kepada orang yang telah divaksinasi. Studi menunjukkan tingkat vaksinasi yang lebih tinggi terhadap COVID-19 dikaitkan dengan tingkat infeksi SARS-CoV-2 yang lebih rendah di antara sekelompok orang yang tidak divaksinasi berusia 16 tahun ke bawah, demikian menurut publikasi di jurnal Nature Medicine

Temuan ini berdasarkan analisis catatan vaksinasi dan hasil tes dari 177 komunitas yang berbeda secara geografis di Israel dari 6 Desember 2020 hingga 9 Maret 2021, menunjukkan bahwa vaksinasi terhadap COVID-19 membantu melindungi mereka yang telah dan belum divaksinasi.

Uji klinis dan kampanye vaksinasi telah menunjukkan bahwa vaksin Pfizer–BioNTech terhadap COVID-19 efektif dalam mencegah infeksi dan penyakit di tingkat individu dan komunitas. Namun, telah diketahui bahwa vaksinasi juga dapat meningkatkan penularan karena perubahan perilaku manusia. Misalnya, mereka yang telah divaksinasi mungkin kurang memperhatikan jarak sosial atau mungkin tidak dikarantina setelah melakukan kontak dengan seseorang dengan COVID-19, atau menolak memakai masker.

Peluncuran vaksinasi di Israel dimulai pada 19 Desember 2020 dan memberikan dosis pertama vaksin kepada hampir 50% populasi dalam waktu 9 minggu. Untuk menentukan apakah vaksinasi mengurangi penularan SARS-CoV-2 di antara orang-orang yang tidak divaksinasi di tingkat populasi, Roy Kishony, Tal Patalon dan rekan memusatkan perhatian mereka pada 177 komunitas yang berbeda secara geografis, yang memiliki tingkat vaksinasi yang bervariasi (dengan total 1,37 juta penerima dosis pertama vaksin Pfizer-BioNTech), dan kelompok orang yang tidak divaksinasi di bawah usia 16 tahun yang vaksinnya belum tersedia. 

Para penulis menilai perubahan dalam jumlah tes positif untuk COVID-19 di setiap komunitas antara interval waktu yang tetap. Mereka menemukan bahwa, rata-rata, untuk setiap peningkatan 20% dalam jumlah orang yang divaksinasi dalam populasi tertentu, jumlah tes positif SARS-CoV-2 pada populasi yang tidak divaksinasi di komunitas yang sama menurun sekitar dua kali lipat.

Para penulis mengingatkan bahwa temuan mereka tidak memperhitungkan kemungkinan kekebalan yang didapat secara alami terhadap SARS-CoV-2. Peneliti menyimpulkan bahwa, meskipun perlindungan terkait vaksin yang diamati dari populasi yang tidak divaksinasi menggembirakan, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami apakah dan bagaimana kampanye vaksinasi dapat mendukung prospek kekebalan kawanan dan pemberantasan penyakit, demikian dilaporkan MedicalXpress. (HG)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s